[FF/S/1] Anakku Bukan Anakku

TITLE : ANAKKU BUKAN ANAKKU

AUTHOR : Areta Annora “REANN”

LENGHT : Part 1 [2613 words]

GENRE : 100% PARODY [Plesetan], COMEDY [garing?]

RATE : GENERAL

A.N :
Ini FF udah kubuat lama banget, tepatnya waktu UAS berlangsung. Aku lagi stres-stressnya waktu itu, jadi malah ngetik FF SUPER GAG JELAS. ^~^. Mohon jangan dibaca jika tidak ingin menyesal [?]. Pokoknya cerita ini ancur banget, menggambarkan author adalah seorang psikopat. #visitor kabur semua T_T

================================================

Di sebuah Desa bernama DaeSeoul, desa paling terpelosok di seluruh penjuru Korea,
hiduplah sepasang suami-suami *??* bernama Bu Kibum dan Pak Jinki. Mereka adalah petani paling kaya di desa itu. Wajar, karena memang hanya ada 1 petani di sana. Kebanyakan warga Desa Daeseoul bermata pencaharian sebagai dukun beranak dan pedagang asongan.

Hidup Kibum dan Jinki sangatlah berkecukupan, beras berlimpah di mana-mana : di ruang tamu, di dapur, di kamar, bahkan hingga di kamar mandi. Namun mereka sedang mengalami bencana besar. Mereka terancam tidak mempunyai ahli waris [red : anak] yang akan mewarisi kekayaan mereka. Sudah 3 tahun semenjak pernikahan dini mereka, perut Bu Kibum tak kunjung buncit. Segala usaha telah dilakukan Pak Jinki, salah satunya adalah melakukan adegan ranjang dengan Bu Kibum setiap hari. Hingga Pak Jinki heran tingkat akut, apakah jurus yang dilakukannya kurang mempan??

Padahal Pak Jinki selalu berganti style. Mulai dori doggy style hingga catty style (?). Apalagi mereka melakukannya setiap hari semenjak hari pertama bulan madu.

~ Suatu hari di gubuk pinggir sawah ~

Jinki : Bu-e…

Kibum : Iya, ada apa tho Pak-e?

Jinki : Anu, apa perutmu merasa mules? Tadi malem aku sudah mengeluarkan jurus ampuhku.

Kibum : Iya Pak-e, perutku mules sampe sekarang nih. Kamu sih, terlalu bersemangat 2011 tadi malam. *??*

Jinki : Ah Bu-e, bukan itu maksudku, itu lho, kalo orang lg buncit kan perutnya mual, muntah-muntah gtu. Apa Bu-e gag merasakan sesuatu?

Kibum : Oh itu, gag Pak-e T__T.

Jinki : Kita lakukan *sensor* lagi malam ini.. Oke?

Kibum : Eh? Ah Pak-e, aku capek tho.

[ A : Errr…. Jinki what r u doing? Jangan mesra-mesraan ama Key didepan gue. Lo tau kan gwe naksir berat ama istri lho? /disumpel]

Jinki : Malam ini saja Bu, pleaseee…

Kibum : Iya deh pak,, tapi jangan terlalu *sensor*, aku gag mau kalo sampee… [Kibum menggantungkan kata terakhirnya]

*waduh, parah banget ni suami-isteri yak? 0.0*

Kibum : Tapi Pak, kalo tetep gag ada hasilnya gimana thoo?

Jinki : Nah itu Bu, aku juga lagi mikirin… Kenapa ya Bu? Apa gini aja deh Bu, kalo malem ini gag berhasil juga – kita bawa ke pak Lurah saja gimana?

KB : Lho kok ke Pak Lurah si? Pak-e mau nikahin aku ama Pak Lurah? Pak-e udah gag cinta lagi sama aku? Gara-gara aku gag bisa ngasih momongan? Pak-e… teganya teganya..

JK : Aduh Bu-e, bukan itu maksud Pak-e.. dari tadi salah tangkep mulu deh…

Jinki : Gini lho ma, kita tanya ke Pak Lurah… siapa tau dia bisa bantu kita ngasih solusi. Gimana ma?

Kibum : Errrr… Ya udah kalo gitu mah.
Pa… Kita pulang sekarang yuk! Nanti malem kan kita harus begadang, jadi ada baiknya istirahat dulu biar energi kita cukup [?].

Jinki : C’mon bebeh… [Jinki menyipitkan sebelah matanya kemudian menggendong Kibum]

Kibum : Ah Papa! Inget bukan sekarang tapi ntar malem loh…

Jinki lalu menurunkan Kibum dari gendongannya – dan meletakkannya [?] dalam gerobak yang penuh dengan padi hasil panen hari ini.

Kibum : Pa, aku jalan saja!!

Jinki : No… No… No!! Mama tak boleh kecape’an.

Kibum hanya manyun-manyun mendengar jawaban yang diberikan Jinki.

Jinki lalu menyeret gerobak yang berisi padi dan isterinya pulang kerumah. Di tengah jalan ia cukup kelelahan. Bagaimana tidak? Ia harus menyeret beban seberat 200 kg. Ditambah jarak sawah dan rumahnya sedekat 2 km.

~Keesokan harinya dikamar JinKibum ~

Kibum : Pa! Papa!
Kibum menggoyang-goyangkan tubuh Jinki. Namun Jinki tak bergeming, ia malah merapatkan posisi selimutnya.

Kibum : Ahh! Papa gimana si? Katanya mau *sensor*. Sudah pagi begini.

Kibum teramat kesal dengan suaminya itu. Sejak tadi malam ia berusaha membangunkan Jinki, namun suaminya tak bangun-bangun. Mungkin ini karena efek kelelahan yang ia derita kemarin siang, sampai-sampai keblabasan tidur hingga pagi. Alhasil, rencana mereka gagal [Author sujud syukur]. Namun parahnya ketika tengah malam Jinki mengigau, mendesah-desah gag jelas. Ternyata eh ternyata… ia mimpi *sensor* bersama isterinya. Yah wajar saja jika Jinki tak kunjung bangun. Ia sedang keasyikan *sensor* dalam dunia mimpinya.

Jinki : Ahh,, mama…terus,, Ahhh… Lebih cepat!!

Ternyata Jinki masih juga mengigau O.o. Kibum yang bertambah kesal dengan tingkah suaminya itu segera beranjak dan mengambil seciduk air.

“Byurr..”. Kibum menyiram suaminya dengan air yang diambilnya.

Jinki : emm… Bu-e… Kita basah-basahan… Sepertinya lebih…
Kali ini, Kibum naik pitam. Ia sudah tak mampu lagi membendung kekesalannya. Diambilnya sesuatu yang menjadi harapan terakhirnya untuk bisa membangunkan suaminya.
Ia segera berlari menuju bangunan mewah di depan rumahnya. Bangunan yang mampu menampung beberapa orang didalamnya. Langgar, begitu warga kampung menyebutnya. Ia kembali dengan sebuah benda yang bisa memperkeras volume suaranya. Pengeras suara yang baru dibeli Pak Lurah seminggu yang lalu. Katanya sih, import Amerika.
Kibum segera masuk kamar. Ia menghirup oksigen sebanyak-banyaknya sebelum membangunkan Jinki. Kibum perlu energi yang cukup untuk berteriak.

Kibum : JINKIII I I I I I I I I I I I I I I I I I I !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! /caps jebol

Jinki : Hah?? Mama.. Ada apa ini? Maling? Di mana? <Jinki terkejut, setengah otaknya masih tertinggal di alam bawah sadar>. Kibum mengusap dada, bersyukur usaha terakhirnya tak sia-sia.

Kibum : Papa ini gimana si?? Dibangunin dari tadi malem kok ya..

Jinki : <ngucek-ngucek mata> Eh? Mama… Gimana si? Orang tadi kita habis *sensor*. Gimana Ma? Perut mama mules gag??

Kibum : IYA! PERUTKU MULES BANGUNIN KAMU GAG BANGUN-BANGUN!!!

<busyett, key cintaku..mancrot ke gua nih>

Jinki : Lho? Jadi tadi itu.. Oalah… Aku mimpi tho Bu?? <Jinki cengengesan gag jelas, seraya membentuk jari tengah dan jari telunjuknya menjadi huruf V>

Kibum berbalik meninggalkannya, bermaksud mengembalikan toa yang ia pinjam. Namun, betapa terkejutnya ia saat berada di depan rumahnya warga kampung sedang berkerumun. Kibum ikut nimbrung.

Jinki : <tiba-tiba nongol> Eh ada Pak Lurah.. Kebetulan sekali Pak…
Spontan semua yang berjenis kelamin perempuan dalam kerumunan itu langsung pergi, kecuali Kibum dan Taemin. Mereka ngeri melihat Jinki yang hanya menggunakan celana pendek (sejenis boxer). Nampak cekokan berbentuk bunder-bunder di perutnya. Untuk beberapa saat, Taemin terpana melihatnya.

Minho : <Minho menepuk jidatnya> Yah Bapak si! Lihat, pelanggan saya jadi kabur semua! Saya gag mau tau! Pokoknya Pak Jinki harus membeli semua dagangan saya!

Kibum : Eh? Pak Lurah kok jadi nyalahin suami saya? Emangnya kalo di sini banyak orang, mereka bakal beli dagangan Bapak? Cihh…

<bayangkan uri DivaKey ngamuk2 XDD>

Taemin yang ngerasa suaminya dipojokin ikut turun tangan membela suami semata wayangnya.

Taemin : Bukan begitu Bu, ya siapa tau mereka pada beli.
Jinki : Udah…udah, kok jadi ribut begini si… Ya udah Pak Lurah, aku beli deh semua dagangannya. Tapi aku butuh bantuan Bapak. Gimana?
Minho : <tersentak, sampe jungkel kedepan>
Kibum : APA??? Pak-e apa-apaan si? Dagangan sebanyak ini mau ditaruh di mana? Rumah kita sudah penuh beras!!
Taemin : Jagiya, gwaenchanayo? <sambil mengusap-usap pelipis Minho yang sedikit tergores oleh tanah>

Minho : Beneran, Pak?

Kibum : <berbalik, ninggalin suaminya. Hari ini, ia sudah cukup kesal karena tingkah suaminya>

Jinki : <Menahan tangan Kibum. Ia membisikkan sesuatu pada isterinya> Mama lupa ya? Mama gag mau kita cepet punya anak?

KB : <balik membisiki Jinki> Memangnya Pak Lurah bisa bantu kita dengan apa, Pak?

JK : <nyengir gag jelas, karena bingung mau jawab apa!> Yang pasti dengan doa!! Dan…Pokoknya mama harus percaya ama Papa! Pak Lurah pasti bantu kita!

Kibum : Iya deh..terserah Papa aja! <Kibum menyerah>
Jinki : Iya Pak, jadi. Berapa totalnya? Sekalian sama gerobaknya ya Pak?
Taemin : <Kali ini gantian Taemin yang jungkel, tapi kebelakang. *pstt,emang ada ya?*>

Minho : Mami… Kau tidak apa??
Taemin : Iya pii.. Mami baik-baik aja kok.. Papii ingat ya ‘janji’ kita?
Minho : Iya mii…habis ini kita pasti langsung ke tempat obral.

Jinki : Pak Lurah? Saya dikacangin… <mewek di pangkuan Kibum>

Minho : Ah, iya Pak! Saya sampe lupa. Totalnya…

Minho terlihat sedang menerawang langit-langit, begitulah caranya untuk menghitung dagangannya. Tidak seperti pedagang yang lainnya, yang hanya bermodalkan kertas potongan rokok dan tinta. Maklum, jika boleh dibilang keluarga Pak Lurah ini adalah satu-satunya kaum terpelajar di Desa ini. Makanya, jabatan Lurah dipegang olehnya.

Taemin : <membisiki Minho> Pii, ditambah sedikit ya? Biar nanti bisa buat beli. Okey? Toh mereka tak akan tau.
Minho : Ah mamii berisik ahh, papi jadi lupa ngitungnya sampe mana. Iya..iya mii, pokoknya mami tenang aja.

Sementara itu Jinki dan Kibum malah sedang asyik pangku-pangkuan dipelataran langgar depan rumahnya. Mereka bisa varises jika menunggu Minho hingga selesai menghitung. Mereka [Jinki & Kibum] sedang membicarakan dan merencanakan usaha mereka selanjutnya… Usaha agar mereka bisa memperoleh keturunan.

<Author sampe bosen nyeritainnya>

Jinki : Maah… Mianhae… Mama gag marah kan, gara-gara tadi malem papa ketiduran? <Jinki menatap Kibum lekat-lekat, seolah matanya ingin masuk dan melebur bersama mata yang kini ditatapnya>

Kibum : Marah si tentu saja Paa… Tapi.. Pokoknya Bapak harus berusaha bagaimana caranya agar kita bisa dapet anak!
Jinki : <Jinki menyandarkan kepalanya di bahu Kibum> Iya maa… Semua akan kulakukan demi mendapatkan seorang anak! Bahkan papa rela mengorbankan nyawa papa jika itu adalah satu-satunya jalan.

*LEBAY LU JIN!!*
Kibum : <ngikik> Papap gombal dehh… Yang ada Ibu yang ngorbanin nyawa, kan ibu yang ngelahirin anak.
Minho : <celingak-celinguk nyariin Jinki, dan akhirnya ketemu. Ia mendekati JinKibum yang sedang mojok di pelataran langgar> Pak, totalnya seratus dua puluh ribu won + PPN.

Jinki : Bu-e jangan bilang gitu donk! Pamali! Ntar siapa coba yang netekin anak kita? Masa Papa si? <dengan nada sedikit genit>

Kibum : Iya ya? Tapi Pa, kita kan punya Sapi. Suruh netek sapi aja Paa! Apa bedanya coba?
Minho : <ngerasa dicuekin. Ia mengulang ucapannya. Nada suaranya naik 3 oktaf> PAK, BU!! Totalnya seratus dua puluh ribu won + PPN!!
Jinki : Masa anak semata wayang kita disuruh netek sapi? Emangnya anak kita anak sapi? Mama gimana sii… Yang dibutuhin bayi itu Air Susu Ibu, bukan Air Susu Sapi <sambil manyun-manyun>

<A : Prok, prok! Jinki oppa pinter deh, tau dari mana? Jinki : Lo lupa ya? Gue kan peringkat 2 waktu SMA! Author payah>

Taemin : <Kasihan ngeliat suaminya dikacangin. Matanya tertuju pada benda yang ada disebelah Kibum>
Papii…kayanya percuma ngomong sama orang yang lagi kasmaran. Ni papi coba aja pake toa. <nyerahin toa ke Minho>
Minho : Iya mihh… Kalo bukan karena tercapainya impian kita, papi gag akan rela ngeluarin suara emas papii buat tereak-tereak begini. Mana pake toa lagi.. Huhu.. Padahal dulu di SMA papi itu seorang rapper lohh.. Dan papi kalo ngerap pake mix mii, bukan pake toa!
<A : kok malah curcol si O.O>

Minho mempersempit jarak antara ia dan Jinki, agar suara yang terdengar oleh Jinki maksimal.

Minho : <mendekatkan toa kearah telinga Jinki. Namun belum sempat ia berteriak, Kibum segera menyadari sesuatu>

Kibum : Papa!! Galat, eh gawat!! Toa disebelahku hilang <ucap Kibum setengah berteriak>
Jinki : <Menyadari seseorang mendekati dari arah samping kanan. Ia menengok> Uaa. . . . Ini pencurinya!!! <Ucap Jinki kaget, ketika ada toa di depannya. Tapi ia tidak dapat melihat jelas wajah si pencuri toa, karena wajahnya tertutup toa tsb>
Taemin : Pak, Bu. Dari tadi kita sudah teriak-teriak ngasih tau total harganya. Tapi Bapak dan Ibu malah asyik-asyikan mojok. Ya sudah kita ambil toa yang ada di sebelah Bu Kibum. (Taemin mrengut dan melipat tangannya di dada)

Jinki : Ohh, hehehe. Pak Lurah lama sih ngitungnya… *bletakk

Minho : Jadi totalnya seratus dua puluh ribu won + PPN.

Kibum : PPN? Itu maksudnya bonus PaPaN gitu ya Pak?

Jinki : Bukan Bu, PPN itu gerobaknya. Jadi harga total + gerobak = seratus dua puluh ribu won.
<Author geleng-geleng. Inikah siswa peringkat 2 di sekolahya?>

Kibum magut-magut dengerin penjelasan suaminya. Sementara Minho hanya meng-iyakan setiap ucapan yang terlontar dari mulut JinKibum. Ia merasa perlu 20 abad untuk menjelaskan apa itu PPN.
<A : OnKey gag sebodo itu T___T.. Minho jahat ahh!>

Kibum : <Ia berbisik pada Jinki> Pa… Seratus dua puluh ribu won itu kalo di harga beras-in jadi berapa kilo Pa?
JK : engg?? Ini Papa juga lagi mau tanya ke Mama. <Kibum melengos>

Jinki : Pak Lurah, lebih baik kita berbisnis di dalam saja yukk, malu di luar. <Jinki berdalih>

Taemin : Lalu, dagangannya?? Ntar kalo ditaruh di luar bisa dicuri lho, Pak.

Kibum : Tuh kan Pak! Mau ditaruh di mana coba! <Kibum berbisik lagi>

Jinki : Satu-satunya tempat cuma di kandang sapi Ma?!
Kibum : Ahh papa ini! Ntar yang ada di makan sapi Pa!
Jinki : Atau buat sapi sekalian aja ma? Lumayan, kasihan sapi kita belum dikasih makan 3 hari.

Kibum : <melotot, membentuk jarinya menjadi angka 3> 3 hari? Papa ini gimana si? Masa’ belum dikasih makan 3 hari? Kalau mati gmana Pa?

Jinki : Makanya itu Ma… kita kasih sayuran yang banyak. Kan 3 hari ini kita gag punya sisa sayuran. Adanya padi. Masa’ sapi mau dikasih makan padi?

Kibum : <magut-magut> Iya deh, buat sapi aja.. Tapi jangan semuanya Pa. Kita ambil sebagian, buat masak hari ini. <Beranjak menuju gerobak sayuran>

Jinki : Oh, tenang saja Bu Lurah. Gerobak akan aman, kita sudah menyediakan tempat yang luas.
Minho : Iya..iya… Bagus kalo gitu.

Kibum : <berteriak> Pak-e! Gerobaknya taruh belakang, GPL! Bu Lurah ama Pak Lurah mari masuk, ikut saya. <sambil menenteng beberapa sayuran>
Jinki : <mengumpat kesal> Ahh, mama ini! Mau enaknya saja.

Jinki segera mendorong gerobak sayuran menuju halaman belakang rumah yang tak lain adalah kandang sapi. Ada 10 ekor sapi yang sedang kelaparan. Ia
mengambil satu per satu sayuran yang ada dalam gerobak, dan membagi rata pada sapi-sapinya itu. Setiap sapi mendapat jatah 2 ikat bayam, kangkung, wortel, mentimun, bawang merah, bawang putih, bawang bombay, dan sayur-sayuran lain yang author gag tau namanya. Ia segera beranjak masuk ke dalam rumah setelah menuntaskan pekerjaannya itu. Di dalam ruang tamu….

Jinki : Pak, mari kita lanjutkan obrolannya..
Minho : zzZZ
Jinki : Pak?? Pak Lurah?! <Jinki mengibaskan-ngibaskan tangannya di depan muka Minho>
Jinki : Ditinggal bentar kok tidur si? Ngomong-ngomong Mama ama Bu Lurah kemana ya? <berteriak> MA!! MAMA! MA! CINTAKU!!
Jinki : ??? Loh, pada kemana ini…?

Tiba-tiba Kibum nongol membawa sup sapi buatannya berkolaborasi dengan Bu Lurah.

Kibum : Eh Papa! Udah slese tho? Kebetulan, nih di coba Pa, Papa pasti cape’ kan? Laper kan?

Taemin : Papii… Kok tidur sii? Padahal mami dah masakin sup spesial buat papii.. Seumur hidup mamii kan gag pernah masak buat papi T__T <ngrengek di samping Minho>

Kibum : Heh??? <mlongo>

Jinki : Kalo Lo jadi isteri gua, udah gua cerain dahh! Untung Mama jago masak,, <batin Jinki>

Kibum : <mendekati Taemin> Bu! Yang tabah ya Bu… Ini semua adalah cobaan dari Tuhan… Ibu harus kuat menghadapinya..

< A : sumpah! Ini skenarionya gag bener ahh, siapa yang buat ini [?] O.o>

Jinki : <mendekati Kibum> Mama… Emang keluarga Bu Lurah ada yang meninggal ya?

Satu jitakan sukses mendarat mulus di kepala Jinki.

Kibum : Papa lemot ahh! Mama tu lagi ngehibur Bu Lurah, kita kan sesama wanita *??* .. Jadi Mama tau gimana rasanya kalo masakan pertama seorang istri buat suami gag dimakan ama suami. Padahal kita udah capek-capek bikin, banting keringat memeras tulang, ya kan Bu?

Taemin : <Taemin hanya mengangguk-angguk seraya menyeka air liurnya yang menetes dari mata ke mulut>

Jinki : Loh? Suami Mama kan aku?? Bukan Pak Lurah? Buat apa mama sampe banting tulang peras keringat *nah ini baru bener* bikin makanan buat Pak Lurah? <mata Jinki berkaca-kaca>

Kibum : Hihihi Papa ganteng deh kalo ngambek gitu? Mama jadi tambah kesengsem..

Jinki : Ah yang bener ma? Berarti Papa harus ngambek terus ya biar tetep ganteng, biar mama gag selingkuh ama Pak Lurah!!
Sementara Taemin masih saja menangis, dan karena iba akhirnya Jinki memutuskan untuk mengambil lap dan diberikan pada Bu Taemin.

Jinki : <menyeka air mata Taemin> Bu, sudahlah.. Jangan menangis lagi. Toh masih ada saya..

Kibum melotot

Jinki : Maksud saya, ibu gag usah nangis lagi. Makanan yang ibu buat kan gag mubadzir masih bisa saya makan.

Taemin : Ya udah Pak, silahkan Bapak makan saja. (ucapnya sambil terisak)

Jinki langsung melahap semangkuk sop. Hanya 1 menit, waktu yang ia butuhkan untuk menghabiskannya tanpa setetes air yang tersisa.

Taemin : Bagaimana Pak? Apa sopnya enak? (tanya Taemin hati-hati. Ia cemas memikirkan jawaban yang akan dilontarkan Jinki)

Jinki : Eeeeggggg.. (Jinki bersendawa)

Minho : (mengerjap-ngerjapkan matanya. Suara sendawa Jinki mampu membangunkan Pak Lurah, si raja tidur)

Taemin : Pak, gimana? Apa sopnya enak? (Taemin mengulang kembali pertanyaannya)

Minho : Apanya yang enak ma?

======================T.B.C======================

About kkangrii

| Moslem |

Posted on January 9, 2011, in Fan Fiction and tagged , , , , , . Bookmark the permalink. 10 Comments.

  1. Chaera 'Omi' Kim

    i like it!! gokil sumpah. pake manggil pak’e-bu’e. berasa didesa beneran, keke.. tapi aneh tadi, awalnya pake pak’e bu’e tiba2 berubah jadi papa-mama. tapi lucu beneran. like it!!

    • Omi? Kamukah itu? Wah makasih dah nyempetin mampir ya? ^^ versi aslinya emang pake pak-e, bu-e, tpi gag tau knapa malah kuedit… Berarti nanti lanjtanx pake Pak-e, Bu-e aja deh, makash ya ^^

  2. gokil nii crita,, dari judul udah kya sinetron aja.. kirain bakal ada adegan nangis2 gmanaaa~ gtu ehh, malah kocakk gni sus isinya😀

  3. hahaha… lucuuu… lanjutannya mana yah…???

  4. unnie, pipiku kempot baca ff ini. Gokil bgt gillak! Ayo lanjut.

  5. Ahahahahaaa.. lucu bangettt.. 😄
    ayok di lanjuuuttt !!

  6. gokil .. Yaampun ngakak
    Ngocol abis dah, apalagi yg d awal2 ..
    Catty style? pnasaran itu gaya kya gimana bntuk’a wkwkwk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: